09 April 2010

naahais olup


begini, gwe punya dosen yang sangatlah gaul.
hm..
periang, suka ngejayus, tapi sudah berumur. beliau ngajar business administration, yang setelah gwe pelajari bersama dosen seperti dia, serasa bukan belajar bisnis, tapi belajar ngelawak.
karena dosennya asli lucu dan suka ngejayus BANGET.
..
minggu pertama, dilalui dengan proses perkenalan. yang biasanya dosen lain langsung belajar chapter 1, tapi sama dosen pak pulo ini, kita malah bercanda-candaan..
dan sampai ke pertemuan berikutnya, yang dikagetkan dengan berita meninggalnya istri beliau.
dosen ini masuk kelas hari Rabu,
dan kalo gak salah, kita terima berita ini hari Selasa.
dan otomatis kita langsung berpikir, wah. apa jadinya keadaan kelas kita nanti ya? wong si dosen yang biasa ceria baru ditinggal istrinya hari Minggunya, *kalo gak salah inget.
pak Pulo ini masuk kelas seperti biasa, tetap semangat nyapa kita..
"siang semuaaaaaaa.."
dan otomatis langsung dijawab semangat juga sama kita
"siangggggggggggg pakk!!"
karena kata salah satu petinggi di kelas, 'bersikaplah seperti biasa, jangan ucapin belasungkawa dulu, nanti bapaknya makin sedih'.
maka kita mengikuti saran si petuah kelas ini.
..
dan gak disangka gak diduga, beliau langsung berdiri di tengah kelas, dengan muka masi keliatan 'berantakan'
beliau mulai cerita kronologis kematian istrinya, tanpa kita tanya.
kita yang jadi gak enak sendiri. karena si bapak ini ceritain dengan detail dan mata yang agak berair..
..
tapi ternyata si bapak ini bener-bener patut diacungin sepuluh jempol.
kenapa?
karena abis dia cerita, dia masih bisa ngelucu..
ngelucu seperti biasa, yang bikin kita, ketawa perlu tambahan usaha. karena rasanya gak etis banget gitu, suasana sedih, dia ngelucu, kita ketawa.
bener-bener dosen ini gak cuma ngajarin kita administrasi dalam dunia bisnis, tapi juga administrasi dalam kehidupan.
..
dosen ini ngajarin kalo kesedihan gak boleh berlarut.
ngapain tunjukkin kesedihan dan kepedihan kita ke orang lain.
pak Pulo Siahaan ini bener-bener mantab..
ckckk..
abis cerita tentang almarhum istrinya, dia kembali ceria kayak biasa,
bahkan kemarin, pas pelajaran dia, beliau kumat ngejayus makin parah..
gak ada tuh tanda tanda kesedihan di wajahnya.
bukan karna beliau gak sayang istri.
karena dari critanya, ketauan banget betapa cintanya dia ke istrinya.
..
tapi karna dia tau, dan sangat mengerti,
dalam hidup, semua ada pilihannya.
ada konsekuensinya.
ada hidup. ada mati.
ada kelahiran, ada kematian.
tinggal bagaimana kita dapat menerimanya dengan ikhlas.
salut banget buat bapak naahais olup (beliau selalu nulis namanya begini, yang kalau dibaca terbalik, adalah pulo siahaan)
..
*apaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa seeeeeeeeeeeeeeeeehhh??*
quote andalan beliau..
:D
..
love,

2 comments:

JUMP! said...

Salut buat dosennya.. dia lebih memilih untuk berbagi kebahagiaan dari pada menarik orang-orang ke dalam kesedihannya.. Gbu pak.. :D

teeteen said...

bener banget..
dosennya selalu senyum dan ngejayus.. life for him kayaknya easyyy bgt..:)